PWNU Intruksikan Shalat Gaib untuk Gus Baqoh

PWNU Intruksikan Shalat Gaib untuk Gus Baqoh

Admin
Jumat, 23 Agustus 2019

SEMARANG-Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah mengeluarkan Surat bernomor PW.11/228/C/VIII/2019. Surat tersebut meruapak inteuksi untuk melaksanakan sholat ghaib dan tahlil atas wafatnya salah satu ulama Jawa Tengah, KH. Baqoh Arifin Abdul Chamid Kajoran, Magelang.

Surat intruksi shalat ghaib untuk Gus Baqoh yang diterbitkan oleh PWNU Jawa Tengah

KH. Baqoh Arifin Abdul Chamid atau yang akrab disapa Gus Baqoh tutup usia pada Jumat (23/8) pukul 07.20 WIB. Jenazahnya akan diberangkatkan pukul 16.00 sore nanti akan disemayamkan di Makam Situgur.

Gus Baqoh merupakan putra dari KH. Abdul Chamid Kajoran. Ayahnya seorang kiai kharismatik, salah satu yang memantabkan langkah KH. Ali Maksum Krapyak saat pemerintahan kala itu memaksa setiap organisasi keagamaan termasuk NU wajib menggunakan asas tunggal Pancasila. KH. Chamid lah yang mampu menjelaskan alasan NU harus menerima asas tunggal Pancasila kepada KH. Ali Maksum yang saat itu ditunjuk sebagai tim riset untuk mengkaji hal ini.

Dalam struktur organisasi NU sendiri, Gus Baqoh masuk dalam jajaran Musytasyar PWNU Jawa tengah. Oleh sebab itu, wajarlah jika kepulangan Gus Baqoh menjadi luka bagi warga NU khususnya di Wilayah Jateng.
Gus Baqoh saat sedang mengisi pengajian
Menyikapi intruksi ini, ketua PCNU Pati, K. Yusuf Hasyim mengimbau kepada semua pengurus MWC untuk mennyelenggarakan shalat ghaib dan tahlil untuk Gus Baqoh. Selain itu, PCNU juga menyampaikan belasungkawa yang mendalam atas kepergian salah satu ulama kharismatik tersebut.

"Kami atas nama warga NU sangat kehilangan. Beliau sering memberikan wejangan dalam agenda-agenda NU Jateng. Semoga keluarga beliau dan warga NU semua pada umumnya diberin ketabahan" tutupnya.(karim/ltn)