Fatayat NU Kayen Kaji Kesetaraan Gender

Fatayat NU Kayen Kaji Kesetaraan Gender

Admin
Rabu, 28 Agustus 2019

KAYEN-PAC Fatayat NU Kecamatan Kayen menggelar kajian yang tak biasa. Rabu (28/8) pukul 13.00 WIB para Pengurus Ranting Fatayat NU ke Kecamatan Kayen memadati rumah Laili Sulanjari di Desa Sumbersari.

Penyampaian materi tentang Kesetaraan dan Keadilan Gender di depan puluhan Pengurus Ranting Fatayat NU se-Kecamatan Kayen

Kehadiran para pemudi NU ini dalam rangka mengikuti perkumpulan rutin. Namun kali ini ada yang berbeda. Pembahasan yang menjadi topik utama masih agak asing di telinga masyarakat pedesaan, yaitu kajian kesetaraan gender.

"Gender dan kodrat itu berbeda, gender itu secara sosiologi bisa di rubah. Sedangkan kodrat itu tidak" ungkap Umdatul Baroroh, MA., aktivis gender yang secara khusus didatangkan dalam agenda tersebut.

Dengan tajuk utama Kesetaraan dan Keadilan gender, kajian semacam ini layak diadakan di tengah-tengah masyarakat. Lilik Khoni'ah, S.E., ketua Fatayat NU Kayen menilai bahwa perihal gender merupakan isyu sensitif. Namun mau tidak mau, masyakat harus diberikan pengetahuan mengenai hal ini.

"Suka tidak suka, mau tidak mau, fenomena kesetaraan gender sudah menjalar ke berbagai lapisan masyarakat. Hal ini tidak bisa dihindari, namun bisa diarahkan" ungkap Lilik, menimpali apa yang disampaikan Umdatul Baroroh.

Baroroh juga berpesan bahwa, stigma negatif tentang kesetaraan gender bisa diatasi selama orang-orang yang dianggap menyalahi gender-nya berperilaku positif dan memberikan dampak baik. Statmen ini lah yang diharapkan mampu memberikan wadah yang luas khususnya bagi para wanita untuk menjalankan karirnya secara bebas, namun tetap bertanggung jawab dengan tugas rumah tangganya.

"Harapan kami, semua yang datang di forum ini bisa menjadi penyambung lidah dengan masyarakat akar rumput dalam mensosialisasikan kesetaraan gender, agar tidak terjadi su'udhon di tengah-tengah masyarakat" tutup Lilik.(karim/ltn)